KP2KKN JAWA TENGAH

DEMI ANAK CUCU BERANTAS KORUPSI SEKARANG JUGA

Bansos Tebu Merupakan Pinjaman Lunak


SUARA MERDEKA – Selasa, 04 Maret 2014

  • Wabup Jelaskan Tak Terlibat

BLORA- Kasus penyelewengan bantuan ekstensifikasi lahan tebu yang saat ini ditanggani Polres dan Kejaksaan Negeri, semakin ramai. Setelah sebelumnya eksekutif tidak banyak komentar, Wakil Bupati Blora Abu Nafi saat bertemu dengan sejumlah tokoh yang tergabung Forum Komunikasi Masyarakat Blora (FKMB) mengatakan, bantuan sosial untuk tebu bukan bantuan langsung, tetapi pinjaman lunak.

Menanggapi kabar yang beredar di masyarakat kalau dirinya mendapatkan aliran dana itu, Abu Nafi menegaskan tidak pernah menerima aliran dana itu sepeser pun.

“Saya tidak pernah menerima bansos tebu baik 2011, 2012 dan 2013,” katanya di hadapan FKMB, diruang Rapat Wabup, Senin (3/3). Menurutnya, lahan tebu yang dimiliki memang banyak namun selama ini banyak dibantu oleh teman dekat.

Mantan Kepala Inspektorat ini menambahkan, kalau bantuan lunak itu baru jatuh tempo pada tiga tahun panen. Jika mendapatkan bantuan pada 2011 maka jatuh tempo pada 2014, begitu juga bantuan pasa 2012 dan 2013 jatuh temponya pada 2015 dan 2016.

“Kalau melihat itu, tentunya tidak ada kerugian negara karena belum jatuh tempo,” jelasnya. Namun, jika lahan fiktif hal itu bisa terjadi, meskipun demikan karena sifatnya pinjaman dan jatuh tempo selama tiga tahun, tentunya luasan lahan bisa dipenuhi pada tahun berikutnya. “Yang jelas saya tegaskan tidak pernah menerima dan bansos itu,” tandasnya.

Sementara itu, Pelaksana Tugas (Plt) Sekretaris Daerah (Sekda), Blora Sutikno Slamet mengakui, kalau saat ini memang sudah dipanggil dan diperiksa.

Sutikno yang juga menjadi Kepala Dinas Pertanian, Peternakan, Perkebunan dan Perikanan Blora membenarkan kalau dana itu merupakan bantuan pinjaman lunak dan juga sifatnya bergulir yang bisa dimanfaatkan oleh kelompok tani. “Sudah diperiksa dan dilidik oleh aparat soal bansos tebu,” katanya.

Dia berharap, agar kasus ini bisa segera diselesaikan sehingga tercipta kondisi yang aman di kalangan masyarakat. Ditambahkan selama ini uang bansos tebu itu langsung masuk direkening masing-masing kelompok tani dari Pemprov Jateng. Dijelaskannya, untuk saat ini lahan tebu di Blora sudah mencapai 4.000 hektare dari yang sekitar empat tahun lalu hanya 500 hektare. (gie-45,48)

Sumber : http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/cetak/2014/03/04/254322/Bansos-Tebu-Merupakan-Pinjaman-Lunak

5 Maret 2014 - Posted by | BLORA

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: